Manusia "Hobbit" Ditemukan di Flores

Image hosting by IMGBoot.com

perkakas kaum hobbit di flores - courtesy of national geographic online


Bentara.Asia –
Perkakas batu yang baru ditemukan menunjukkan sejarah evolusi dari “kaum hobbit” di pulau Flores Indonesia di masa satu juta tahun yang lalu.  Misteri hobbit dipicu oleh penemuan fosil tulang tahun 2004  di Flores , tinggi 1 meter , berat 25 kilogram , jenis kelamin perempuan dengan ukuran otak sebesar jeruk.

Manusia Kecil, Kaum hobbit-seperti makhluk dalam The Lord Of The Ring, Homo floresiensis-terdesak di pulau terpencil sampai sekitar 18.000 tahun yang lalu, bahkan sebagai  manusia “modern” yang menyebar ke seluruh dunia, para ahli mengatakan. Ditemukan dalam juta tahun sedimen vulkanik dan ditemukan alat-alat yang “sederhana serpih tajam” seperti yang ditemukan di dekat situs-situs di Flores .  Temuan menunjukkan bahwa budaya memegang alat batu manusia kuno, dengan asal-usul di Afrika, bertahan di pulau yang jauh lebih lama daripada yang diyakini sebelumnya, menurut penelitian baru, yang diterbitkan online oleh jurnal Nature. “Itu menarik,” karena hal itu menunjukkan bahwa dengan satu juta tahun yang lalu,  manusia awal telah  berkelana jauh dari Afrika daripada yang diduga sebelumnya, kata ahli paleontologi Chris Stringer dari Museum Sejarah Alam London, yang tidak terlibat penelitian itu.

Hobbit Leluhur dari Hook?

Fosil menunjukkan  bahwa leluhur hobbit ‘ mungkin telah berjalan tegak dan bipedal. Homo erectus meninggalkan Afrika sekitar 1,5 juta tahun yang lalu dan mencapai Flores oleh 880.000 tahun yang lalu. Leluhur “hobbit” telah berburu spesies gajah kerdil dan kura-kura purba. Ditemukan juga bahwa gajah dan kura-kura di Flores telah punah bertepatan dengan kolonisasi hobbit di pulau Flores. Ada dugaaan bahwa penjajah hobbit ini bahkan lebih tua dari homo erectus yang tercatat sebelumnya.

Ketika tulang-tulang hobbit pertama kali dilaporkan pada tahun 2004, tim penemuan mengusulkan agar mereka yang unik milik spesies, Homo floresiensis, yang telah turun dari Homo erectus. Sejak itu, para ilmuwan mempelajari tulang hobbit telah menemukan fitur-fitur dalam pergelangan tangan, kaki, tengkorak, rahang, otak, dan bahu yang menimbulkan pemikiran bahwa mungkin kaum hobbit ini lebih primitif lagi dari yang di perkirakan. “Saya pikir itu tampak semakin besar kemungkinan dari anatomi,” kata  Alam’s Stringer.

Temuan hobbit ditanya

Tidak semua orang siap untuk menerima. “Saya tidak punya masalah dengan hominid, nenek moyang manusia-yang di Flores pada 1,2 juta tahun yang lalu,” antropolog James Phillips berkata. “Lagi pula, mereka berada di Jawa oleh sekitar 750.000 [tahun lalu].”

Tapi fakta bahwa alat-alat yang ditemukan dalam juta tahun sedimen vulkanik tidak menjamin artefak sejuta tahun, kata Phillips, seorang profesor emeritus dengan University of Illinois di Chicago, berkata melalui email.  “Ada banyak cara-seperti “air-driven process”-di mana artefak dapat bergerak melalui sedimen,” kata Phillips. Dia juga kecewa bahwa studi baru mengasumsikan bahwa teknologi alat batu berubah sedikit di Flores selama lebih dari satu juta tahun. “Di mana-mana di Bumi, perubahan itu lambat tapi selalu-dan saya menekankan selalu-terjadi.”

Kontroversi bukan hal baru di hobbit ilmu pengetahuan, dengan banyak ahli masih bertentangan mengenai apakah Homo floresiensis adalah spesies terpisah sama sekali. Beberapa ilmuwan telah berpendapat, misalnya, bahwa hobbit adalah manusia modern dengan kondisi genetik yang menyebabkan pengerdilan dan cacat lainnya.

Terlepas dari apa yang mereka dan ketika mereka tiba, pertanyaan tetap: Bagaimana manusia primitif sampai ke Flores di tempat pertama? . Alam’s Stringer mengambil teori bahwa mereka mungkin telah bermigrasi dari Afrika, mungkin berjalan kaki, ke pulau Sulawesi.  Di sana, manusia kuno mungkin telah dicuci ke laut oleh tsunami-arus dari aliran Sulawesi selatan, menuju Flores.

Untuk membantu menopang teori ini, tim di belakang penemuan hobbit saat ini sedang mencari bukti di Sulawesi yang akan membuktikan bahwa manusia menempati pulau bahkan lebih awal daripada yang mereka lakukan Flores.

Bentara.Asia | Source [National Geographics Online]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s