Tajikistan Menemukan Patung Buddha Raksasa Yang Baru

Image hosting by IMGBoot.com

Buddha - Tajikistan

Bentara.Asia | Sebuah patung Buddha tidur berusia 1600 tahun- digali oleh arkeolog dari bekas Uni Sovietdi tahun 1966 dan belum pernah dilihat oleh dunia luar  dipamerkan di Dushanbe, ibukota Republik Asia Tengah Tajikistan. Setelah  Taliban menghancurkan patung Buddha terbesar di Bamiyan Afghanistan. Maka temuan di Tajikistan ini akan menjadi temuan patung Buddha terbesar di Asia Tengah.

Pertama kali digali oleh arkeolog Uni Soviet pada tahun 1966, dari sebuah biara Buddha yang  luas di kompleks Ajina Tepa di selatan Tajikistan. Ajina Tepa berada di Rute Sutra kuno menghubungkan kedua Cina dengan Eropa dan Asia Tengah dengan pelabuhan laut India. Daripada mempublikasikan temuan besar mereka.  Patung Buddha digali hanya untuk disembunyikan.

Dr Babamulloev Saidmurad, yang baru diangkat Direktur Museum Tajikistan Nasional yang akan resmi dibuka pada bulan Agustus. ”Soviet mencoba untuk memberitahu orang-orang Tajik bahwa mereka tidak memiliki sejarah sebelum Revolusi Rusia tahun 1917 meskipun orang-orang Tajik adalah ras yang paling kuno di Asia Tengah,”kata Saidmurad.

”Etnis Tajikistan di Soviet pernah diizinkan untuk menunjukkan koleksi arkeologi pra-Islam dan koleksi arkeologi Islam,”kata Frederick Roussel    organisasi non-pemerintah terkemuka Prancis di Asia Tengah, yang mendanai pemulihan Bhudda. Sembilan bulan bersama sama arkeolog Rusia menghabiskan tiga bulan menyusun teka-teki dari Sang Buddha.

”Sang Buddha berada di 100 buah yang disimpan dalam kotak-kotak di ruang bawah tanah museum dan harus dimasukkan bersama-sama seperti sebuah jigsaw besar,”kata Saidmurad. ”Kami bekerja seperti setan sekitar jam selama enam bulan.”Sang Buddha terletak di sisinya, wajahnya menunjukkan ketenangan mutlak mencerminkan kedekatan nirwana di saat-saat terakhir sebelum kematiannya.

Sekitar 300 kilometer di utara Bamiyan, Ajina Tepe adalah bagian dari kebangkitan kembali Buddha dan budaya di Asia Tengah di Xinjiang di bawah raja-raja Kushan. Para Kushans adalah keturunan dari cabang suku-suku Yueh-chih dari Cina   yang pertama menyerbu Asia Tengah sekitar 140 SM. Para Kushans menciptakan kerajaan mereka pada abad pertama Masehi menyatukan wilayah tanah yang luas yang membentang dari barat selatan Pakistan dan Iran ke Afghanistan, Asia Tengah, dan Xinjiang. Pada abad kedua Masehi, raja Kushan besar Kanishka, yang memperluas kekaisaran ke India, adalah pelindung utama sekolah Mahayana Buddhisme, yang pertama  memanusiawikan sosok Buddha. Buddha sebelumnya hanya pernah digambarkan oleh simbol-simbol . Meskipun Kushans kemudian pecah menjadi kerajaan kecil, mereka melanjutkan dominasi mereka di wilayah hingga abad ke-6 Masehi.

Image hosting by IMGBoot.com

Buddha - Bamiyan Afghanistan

Pada bulan Maret dinamit Taliban menghajar dua patung Buddha yang tinggi menjulang pada tebing-tebing kapur dari pegunungan Hindu Kush di Bamiyan, di wilayah pusat Hazarajat Afghanistan. Buddha yang lebih besar, yang berdiri di 57 meter, adalah berdiri Buddha terbesar di dunia dan dipahat antara 300-400 Masehi. Taliban menolak sejumlah permohonan internasional termasuk protes kuat oleh negara-negara Buddhis Asia Tenggara.

”Aku tidak tidur sepanjang malam ketika aku mendengar bahwa Taliban telah menghancurkan patung Buddha Bamiyan, tetapi hanya memindahkan kita untuk bekerja lebih keras untuk memulihkan Buddha kita yang sekarang yang terbesar di Asia Tengah,”kata Saidmurad. ”Taliban telah menghancurkan bukan hanya sejarah Afghanistan tetapi juga pra-Islam warisan budaya seluruh Asia Tengah, karena peradaban Buddha Bamiyan merupakan pusat penyebaran Buddhism di Asia Tengah dan Tiongkok,”kata Parveen Abdullova, seorang asisten untuk Saidmurad . Peradaban Buddha di Pakistan, Bamiyan di Afghanistan dan Kurgan Tepe di Tajikistan itu semua saling terkait,”tambahnya.

”Ketika Presiden Tajikistan Imamali Rakhmanov membuka museum baru pada bulan Agustus, artefak luar biasa Zoroastrianisme dan Hindu juga terpampang.  Sebuah patung abad ke-5 menunjukkan dewa Hindu Siwa dan istrinya duduk di Parvetti sapi. Patung ini adalah artefak terbesar sampai saat ini menunjukkan penyebaran agama Hindu begitu jauh ke utara ke Asia Tengah, di mana ia dapat hidup berdampingan dengan Zoroastrianisme dan Buddhisme.

Museum akan memiliki koleksi terbaik dari 3.400 tahun peradaban  Zoroaster  di luar Iran. The Zoroastrianisme, atau Parsees, yang masih bertahan hidup dalam jumlah kecil di Iran dan Asia Selatan dan Tengah, mengembangkan pusat utama di Pendzhkent di sudut barat Tajikistan selatan dekat perbatasan dengan Uzbekistan. Di sini, kota kuno termasuk Zoras kompleks candi yang luas dan prasarana kota yang maju, yang telah digali Soviet pada 1960-an.  Beberapa Zorastrians masih tinggal di Turkmenistan, Azerbaijan dan Bukhara di Uzbekistan. Bukhara menjadi ibu kota Islam Asia Tengah, memperlihatkan toleransi yang ditunjukkan oleh semua penguasa Muslim agama lain di Asia Tengah.

Sebuah gerbang kayu berukir yang ditampilkan di pintu masuk ke kuil Zoroaster dekat Khodjent di utara Tajikistan, digali pada tahun 1957, memberikan detail yang luar biasa sejarah dan mitologi Zoroaster. Menurut Saidmurad,  penyair Persia menggunakan  detail di gerbang ini untuk menulis puisi epik sejarah Persia Firdausi Shahnama. Panel, yang hangus dengan api, menunjukkan raksasa yang legendaris, Shah atau Raja Zorak – sosok yang penuh dengan ukiran dan lukisan kuno di Asia Tengah, Iran dan Afghanistan dan juga merupakan nama sebuah gunung dan meninggalkan kota dekat Bamiyan. Kota ini dihancurkan oleh bangsa Mongol pada 1220. Ada juga lukisan-lukisan Zohrak digambarkan sebagai setan yang menakutkan. Sosok lain menunjukkan burung-malaikat dengan dua kepala.

Peradaban Yunani dan Romawi juga akan diwakili ketika Museum terbuka. Kebudayaan Kushan awal sangat dipengaruhi oleh orang Yunani yang menyerbu Asia Tengah di bawah Alexander Agung pada tahun 329 SM. Asia Tengah kemudian dikuasai oleh Sogdians,yang oleh Tajik dianggap sebagai nenek moyang mereka. Setelah mengalahkan Sogdians, Alexander menikah dengan seorang putri Sogdian Roxana dari kota Oratoba, yang dekat hari Khodjent modern.

Penemuan dan pemulihan raksasa Buddha Tajikistan memberikan harapan kepada mereka yang putus asa oleh kehancuran Buddha Bamiyan. ”Buddha ini adalah penemuan yang paling luar biasa bagi dunia Buddhist dan warisan budaya umat manusia,”kata Hiroshi Takahashi, seorang Jepang dan sekarang mantan diplomat di PBB Dushanbe, yang melihat Sang Buddha baru-baru ini. ”Akan ada banyak orang di Jepang dan negara-negara lain yang akan sangat tertarik untuk datang untuk melihat Buddha ini,”tambahnya. Diliputi oleh tahun perang saudara, dan kesengsaraan ekonomi, Tajikistan terkurung secara geografis dan sangat membutuhkan dorongan untuk menarik investasi asing dan pariwisata. Pembukaan Museum baru pada bulan Agustus akan secara jelas menempatkan Tajikistan pada peta untuk pemuja dari tiga agama utama serta pencinta seni dan sejarah kuno.

[Sumber : CAIS –  The Circle Of Ancient Iranian Studies]

Bentara.Asia

One thought on “Tajikistan Menemukan Patung Buddha Raksasa Yang Baru

  1. Pingback: Agama Agama Kuno Iran Di Jaman Dinasti Tang | My Blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s